Tips Merawat Baterai Hyundai Ionic 5 supaya Tetap Awet. Bagaimana cara menjaga kesehatan baterai pada mobil listrik agar tetap awet? Sama seperti gawai, mobil listrik yang beroperasi menggunakan baterai juga harus dirawat secara baik agar fungsinya tetap maksimal dalam jangka waktu lama.

Sama seperti gawai, mobil listrik yang beroperasi menggunakan baterai juga harus dirawat secara baik. Tentunya supaya fungsinya tetap maksimal dalam jangka waktu lama. Lantas, bagaimana cara menjaga kesehatan baterai pada mobil listrik agar tetap awet?

Baca Yuk :

Tips Merawat Baterai Hyundai Ionic 5 supaya Tetap Awe

Technical Manager Hyundai Motors Indonesia (HMID) Fattony mengatakan, penurunan pemakaian baterai pada mobil listrik dipengaruhi oleh cara dan kebiasaan dalam mengisi daya kendaraan.

“Sama seperti mengisi daya handphone, dengan model yang sama, umur akan berbeda tergantung dari cara mengisi daya,” kata dia sela test drive Hyundai IONIQ 5 di Bandung, Jawa Barat, Rabu (22/6/2022) malam. Technical Manager Hyundai Motors Indonesia (HMID) Fattony mengatakan, penurunan pemakaian baterai pada mobil listrik dipengaruhi oleh cara dan kebiasaan dalam mengisi daya kendaraan.

Jika terlalu sering mengisi daya dengan fast-charging atau DC Charger kapasitas daya 50kW, baterai lebih cepat panas ketimbang mengisi daya dengan AC charger. Oleh karena itu, mengisi daya dengan DC charger terlalu sering bisa meningkatkan kemungkinan degradasi baterai lebih cepat.

Kendati demikian, berdasarkan pemakaian Ioniq untuk layanan taksi yang dipesan daring, ia menuturkan kesehatan baterai pada mobil-mobil tersebut masih baik dalam kurun dua tahun.

Tips Merawat Baterai Hyundai Ionic 5 supaya Tetap Awe

Jika terlalu sering mengisi daya dengan fast-charging atau DC Charger kapasitas daya 50kW, baterai lebih cepat panas ketimbang mengisi daya dengan AC charger. Oleh karena itu, mengisi daya dengan DC charger terlalu sering bisa meningkatkan kemungkinan degradasi baterai lebih cepat.

Kendati demikian, berdasarkan pemakaian IONIQ untuk layanan taksi yang dipesan daring, ia menuturkan kesehatan baterai pada mobil-mobil tersebut masih baik dalam kurun dua tahun.

“Kesehatan baterainya masih 99 persen selama dua tahun, ada yang masih 100 persen. Penyusutannya berapa lama tak bisa dihitung, tapi tergantung bagaimana cara memperlakukan baterai,” kata dia.

Untuk mengecek kesehatan baterai, konsumen bisa langsung datang ke diler untuk memeriksanya. Pada mobil listrik Hyundai IONIQ 5, garansi yang berlaku untuk baterai kendaraan adalah delapan tahun atau 160.000 kilometer. Jika kesehatan baterai dalam delapan tahun kurang dari 70 persen, baterai akan diganti. Namun, konsumen diingatkan untuk patuh cek berkala sesuai ketentuan agar garansi berlaku.

Tips Merawat Baterai Hyundai Ionic 5 supaya Tetap Awe

Head of Public Relations Hyundai Motors Indonesia Uria Simanjuntak menambahkan, DC Charger biasanya memang digunakan sesekali untuk kondisi di mana konsumen harus mengisi daya dalam waktu singkat seperti kala sedang bepergian jauh. Dalam penggunaan sehari-hari, pemilik mobil listrik bisa mengisi daya dengan fasilitas seperti di rumah.

Saat ini, sebanyak 100 diler di Indonesia telah menyediakan fasilitas pengisian daya AC Wall Charger. Pengisian daya juga bisa dilakukan di mitra-mitra yang telah berkolaborasi dengan Hyundai seperti kafe, restoran, perkantoran, hotel hingga rest area dengan total 80 tempat. Ia menambahkan, ada tiga titik pengisian daya mobil listrik di rute dari Jakarta menuju Surabaya, begitu pula sebaliknya.

Ketika menjajal mobil IONIQ 5 dari Jakarta ke Purwakarta, kemudian ke Lembang di Bandung dan kembali ke Jakarta dalam perjalanan dua hari satu malam sejauh kurang lebih 325 kilometer, baterai dalam sekali pengisian masih tersisa hingga kembali ke Jakarta.

Begitu juga bagi Anda yang berencana untuk membeli mobil listrik ini, Menurut Bonar Pakpahan selaku Product Expert PT Hyundai Motors Indonesia pun membeberkan cara merawat baterai Hyundai Ioniq 5 agar berumur panjang.

Tips Merawat Baterai Hyundai Ionic 5 supaya Tetap Awe

“Pertama-tama, pemakaian DC fast charging atau charging station dengan watt sangat besar jangan terlalu sering. Kalau bepergian keluar kota dan mengejar waktu tidak masalah karena sangat cepat sekali, satu jam kurang cukup. Tetapi kalau pengisian listrik terus menerus setiap saat akan membuat umur baterai lebih pendek,” ungkap Bonar saat media test drive Ioniq 5 di Bandung, kemarin (21/6).

“Kita memberikan saran ke konsumen untuk mengisi rumah, listrik rumah itu AC bukan DC, dayanya itu tidak sebesar fast charging station. Setiap pembelian Ioniq 5 kita kasih wall charger dan juga daya rumah dinaikkan untuk memaksimalkan kerja alatnya. Dengan pemakaian listrik AC akan membuat baterai lebih awet,” sambung Bonar.

Gaya Berkendara

Tidak hanya masalah pengecasan aja, cara berkendara juga turut berkontribusi agar baterai awet. ” Kalau bicara efisiensi berkendara bawa mobil yang santai, dalam artian kalau bawa agresif memang menyenangkan dengan torsi besar. Tentu lebih efisien jika dibawa santai, sama halnya dengan mobil konvensional,” lanjut Bonar.

Yang terakhir adalah rajin mengecek tekanan ban mobil. “Misalnya dicek dua minggu sekali, dan tekanan angin disesuaikan dengan angka sesuai spesifikasi. Jika tekanan ban sesuai, efisiensi akan lebih baik saat ban bergulir karena hambatannya rendah,” pungkas Bonar.

Tips Merawat Baterai Hyundai Ionic 5 supaya Tetap Awe

Sumber :

  • https://www.kilat.com/news/otomotif/58417/perhatikan-ini-kiat-kiat-merawat-baterai-hyundai-ionic-5-supaya-tetap-awet/
  • https://www.liputan6.com/otomotif/read/4991510/pemilik-hyundai-ioniq-5-wajib-tahu-begini-cara-merawat-baterai-mobil-listrik-agar-berumur-panjang
Baca Yuk :
Artikel Sebelumnya : «
Artikel Selanjutnya : »

Tags: , , , ,