Kata Epidemiolog, Kenapa Varian Omicron Belum Terdeteksi di Indonesia?. Salah satu dokter asal Afrika Selatan yang pertama kali mendeteksi adanya varian Omicron menyebutkan beberapa gejala yang muncul pada pasien cenderung ringan dan bisa dirawat di rumah.

Varian baru virus Corona B.1.1.529 atau Omicron sudah terdeteksi di tiga negara tetangga Indonesia yaitu Singapura, Malaysia dan Australia.


Kata Epidemiolog, Kenapa Varian Omicron Belum Terdeteksi di Indonesia?

Bahkan, Malaysia melaporkan lebih dahulu mendeteksi varian Omicron di negaranya dibandingkan Afrika Selatan.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah menetapkan varian ini sebagai variant of concern (VoC) atau varian yang menyebabkan peningkatan penularan dan kematian serta dapat mempengaruhi efektivitas vaksin.

Lantas, kenapa varian Omicron belum terdeteksi di Tanah Air?

Ahli epidemiologi Indonesia di Griffith University Dicky Budiman mengatakan, varian Omicron ini ditemukan di Afrika Selatan karena negara tersebut memiliki surveilans genomik yang baik.

Baca Yuk :  Kolaborasi BTS, Benny Blanco, dan Snoop Dogg Rilis 5 Agustus 2022

Surveilans genomik merupakan upaya pelacakan dan pemantauan genom virus corona untuk mencegah meluasnya penyebaran virus.

Menurut Dicky, varian tersebut kemungkinan sudah masuk ke Indonesia bila surveilans genomik yang dilakukan melalui laboratorium Whole Genome Sequencing (WGS) lebih banyak.

“Kita juga harus menyadari surveilans genomik kita itu juga relatif lemah dengan 0,2 persen dari total kasus yang ada terus di-squencing, sehingga kemampuan kita dalam mendeteksi varian ini, memahami keberadaan varian ini, sangat kurang,” kata Dicky saat dihubungi Kompas.com, Senin (6/12/2021).

Dicky meminta agar surveilans genomik yang dilakukan pemerintah dapat mencapai 1 persen atau sama seperti Afrika Selatan 0,8 persen.

Dengan demikian, pemerintah memiliki gambaran mengenai kondisi varian baru Corona di Tanah Air.

Baca Yuk :  5 Tips Cara Memutihkan Wajah Dalam 1 Malam

“Ini yang harus ditingkatkan, sehingga kalau mengklaim enggak ada (varian virus di Indonesia) tapi juga surveilans dikisaran 1 persen atau sama seperti Afsel 0,8 persen tentu akan juga lebih memiliki argumen yang kuat,” ujarnya.

Dicky mengatakan, masuknya varian Omicron di Indonesia hanya menunggu waktu sama halnya saat varian Delta, Beta dan Alpha.

Sebab, kata dia, pergerakan pelaku perjalanan internasional sangat aktif dan cepat. Selain itu, menurut Dicky, meski Indonesia berupaya mengurangi risiko masuknya varian baru tersebut dengan menerapkan entry test dan exit test bagi pelaku perjalanan internasional.

Namun, hal tersebut, menurut dia, tidak menjadi jaminan penularan virus dapat ditekan.

“Sebab kita ingat ini (entry test dan exit test) pun enggak jadi jaminan karena masa karantina kita sebelumnya tidak 7 hari atau 10 hari, tetapi 5 hari ke bawah,” tuturnya.

Baca Yuk :  Begini Cara Mengembalikan Kontak WhatsApp yang Tiba-Tiba Hilang

Lebih lanjut, Dicky mengatakan, dalam kondisi saat ini, pemerintah dan masyarakat harus meningkatkan kewaspadaan terhadap perkembangan varian Omicron dengan menguatkan respons terhadap pemeriksaan (testing), pelacakan kontak erat (tracing) dan perawatan (treatment), protokol kesehatan dan vaksinasi.

Kata Epidemiolog, Kenapa Varian Omicron Belum Terdeteksi di Indonesia?

Sumber : https://kompas.com/



Tags : , , ,

Artikel Sebelumnya : « | Artikel Sesudahnya : »