Select Page

Kasus Varian Omicron di RI Bertambah 3, Total Menjadi 8. Kasus varian SARS-CoV B.1.1.529 atau dikenal dengan Covid-19 varian Omicron terdeteksi lagi di Indonesia.

Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Langsung (P2PML) Kemenkes Siti Nadia Tarmizi mengatakani tiga temuan kasus baru itu merupakan imported case dari pelaku perjalanan luar negeri dari Malaysia dan Kongo.


Kasus Varian Omicron di RI Bertambah 3, Total Menjadi 8

“Saat ini sudah ada tambahan kasus lagi, satu orang dari Malaysia dan dua orang dari Kongo. Mereka ini Pekerja Migran Indonesia. Saat ini mereka sedang menjalani karantina di Wisma Atlet Jakarta,” kata Nadia kepada CNNIndonesia.com, Kamis (23/12).

Baca Yuk :  5 Cara Bikin Bolu Kukus Anti Bantat dan Tidak Bau Amis

Nadia menjelaskan ketiga warga tersebut positif varian Omicron berdasarkan pemeriksaan Whole Genome Sequence (WGS) yang hasilnya baru keluar akhir-akhir ini.

Kasus tersebut juga sudah dilaporkan melalui lembaga Global Initiative on Sharing All Influenza Data (GISAID). GISAID merupakan sebuah lembaga bank data yang saat ini menjadi acuan untuk data genom virus corona SARS-CoV-2.

Juru Bicara Vaksinasi Covid-19 ini mengatakan kondisi tiga kasus baru Omicron tersebut dalam kondisi tidak bergejala. Ia juga memastikan bahwa dengan temuan kasus itu, maka seluruh kasus Omicron di Indonesia merupakan imported case atau kasus dari penularan perjalanan luar negeri.

“Tidak ada gejala,” ujar Nadia.

Dengan demikian, saat ini sudah ada delapan kasus positif virus corona varian omicron yang terdeteksi di Indonesia saat ini. Mereka yang terinfeksi antara lain petugas kebersihan Wisma Atlet Kemayoran, dan masing-masing WNI pelaku perjalanan dari Amerika Serikat dan Inggris.

Baca Yuk :  Jadwal SIM KELILING Kota Yogyakarta Sabtu 5 Februari 2022

Kemudian dua kasus tambahan pelaku perjalanan dari London, Inggris. Serta tambahan baru dua kasus dari PMI Kongo dan satu kasus PMI dari Malaysia.

Sebelumnya, pada Rabu (22/12) pagi, Kemenkes mendata sudah ada lima temuan kasus Omicron di Indonesia sejak yang pertama diumumkan pada 16 Desember 2021.

Nadia mengatakan pemerintah bakal melakukan pengetatan di pintu masuk terutama di perbatasan laut, dan darat. Hal itu dilakukan lantaran positivity rate di pintu masuk laut dan darat 10 kali lebih tinggi dari pada di udara.

Nadia juga mengimbau masyarakat tidak melakukan perjalanan luar negeri terlebih dahulu apabila tidak ada urgensi tertentu. Ia juga mewanti-wanti agar seluruh masyarakat tetap disiplin menerapkan protokol kesehatan Covid-19.

Baca Yuk :  Kenalan dengan Nafa Salvana, Model yang Ditemukan di Warung Pecel Lele

Kasus Varian Omicron di RI Bertambah 3, Total Menjadi 8

Sumber : https://www.cnnindonesia.com/



Tags : , , , ,

Artikel Sebelumnya : « | Artikel Sesudahnya : »