Fakta Mengenai Penyakit Hepatitis Misterius Serang Bocah hingga Orang Dewasa di Jakarta. Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria menyatakan terdapat beberapa pasien diduga hepatitis misterius yang merupakan anak usia di bawah 16 tahun. Namun ada pula pasien yang berusia di atas 16 tahun.

Kasus dugaan hepatitis misterius dilaporkan ditemukan di DKI Jakarta. Hepatitis misterius ini menyasar bocah hingga orang dewasa.


Fakta Mengenai Penyakit Hepatitis Misterius Serang Bocah hingga Orang Dewasa di Jakarta

Sasar Anak-anak dan Dewasa

Pemprov DKI Jakarta mencatat 21 orang diduga terjangkit hepatitis akut misterius. Terdapat 14 pasien yang merupakan anak usia di bawah 16 tahun.

“Dari 21 kasus, 14 orang termasuk tiga yang meninggal berusia kurang dari 16 tahun,” ujar Riza Patria kepada wartawan, Kamis (12/5/2022).

Baca Yuk :

Sementara itu, tujuh orang lainnya berusia di atas 16 tahun. Riza menyebut 14 orang lainnya yang berusia di bawah 16 tahun masih dalam proses pemeriksaan hepatitis.

“Belum semua lengkap jenis pemeriksaan hepatitis A-E sehingga semua kasus masih berstatus ‘pending classification’,” jelas Riza.

Proses Penyelidikan Epidemiologi

Kini, 21 kasus tersebut sedang dalam proses penyelidikan epidemiologi.

“Seperti yang disampaikan kemarin, data sementara ada 21 kasus yang diduga terkait hepatitis akut. Namun ini masih dalam proses penyelidikan epidemiologi,” ujar Riza Patria, Rabu (11/5).

Riza mengatakan 21 orang itu termasuk tiga orang yang meninggal. Dia berharap tidak ada lagi korban kasus hepatitis tersebut.

Riza mewanti-wanti supaya masyarakat tidak abai terhadap protokol kesehatan (prokes) untuk memutus mata rantai penularan.

Fakta Mengenai Penyakit Hepatitis Misterius Serang Bocah hingga Orang Dewasa di Jakarta

DKI Temukan 24 Kasus Baru

Pemprov DKI Jakarta kembali menemukan kasus diduga penyakit hepatitis yang menyerang anak-anak. Tercatat hari ini sudah ada 24 kasus.

“Memang ada lagi 24 kasus kategori hepatitis yang umum biasa gejala. Namun masih dalam bentuk gejala,” ujar Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria di Kantor Balai Kota DKI Jakarta, Kamis (12/5/2022).

Politikus Gerindra ini menegaskan bahwa temuan 24 kasus baru ini berbeda dengan 21 kasus sebelumnya.

Riza mengatakan DKI Jakarta sudah dua tahun melalui pandemi COVID dan saat ini tengah menghadapi kasus diduga hepatitis akut. Sampai sekarang, penyebab penyakit tersebut masih belum diketahui secara pasti.

“Yang 24 tadi masih kategori anak-anak ini masih gejala. Nah sekali lagi yang paling penting selain kami tentu Pemprov, Dinkes, dan dinas terkait lakukan pemberitahuan sosialisasi, surat edaran melalui media medsos dan sebagainya,” kata Riza.

Larang Anak-anak Main di Tempat Umum

Riza juga meminta para orang tua mencegah anak-anak bermain di tempat umum untuk sementara ini. Hal ini bertujuan mencegah penyebaran hepatitis akut misterius pada anak-anak.

“Terkait dengan hepatitis akut ini kita minta khususnya anak-anak yang mudah terjangkit untuk ditunda dulu bermain di tempat-tempat umum, seperti kolam renang bersama,” ujar Riza (11/5).

“Tempat-tempat atau benda-benda yang digunakan bersama itu tolong dihindari, termasuk makan ke tempat makan bersama juga dihindari,” imbuhnya.

Fakta Mengenai Penyakit Hepatitis Misterius Serang Bocah hingga Orang Dewasa di Jakarta

PTM Dikaji Ulang

Tidak hanya itu Riza menyebut pihaknya akan mengkaji ulang terkait kebijakan pembelajaran tatap muka (PTM) di sekolah lantaran hepatitis misterius ini. Dia mengatakan Pemprov akan terus memantau kegiatan PTM.

“Termasuk PTM ini masih kita pelajari apakah akan kembali ke online, kita akan lihat,” ucap Riza.

Dia mengatakan pihaknya tengah menunggu arahan dari pemerintah pusat. Dia pun menyinggung pernyataan WHO yang menyebutkan hepatitis akut misterius tersebut sebagai kejadian luar biasa (KLB).

“Itu sudah dari WHO sendiri. Nanti Indonesia, Jakarta menunggu kebijakan pemerintah pusat,” jelasnya.

Fakta Mengenai Penyakit Hepatitis Misterius Serang Bocah hingga Orang Dewasa di Jakarta

Sumber : detik.com

Baca Yuk :

Rekomendasi Untuk Anda :


Artikel Sebelumnya : «
Artikel Selanjutnya : »

Tags: , ,