Begini 4 Cara Memulai Bisnis Setelah Pensiun. Pada kenyataannya masa pensiun tidak seenak apa yang orang katakan. Di masa pensiun dilema kehidupan bermunculan.

Apalagi di umur yang sudah tak lagi muda, kesempatan berkarier menipis sehingga menyebabkan seseorang tidak memiliki penghasilan.


Begini 4 Cara Memulai Bisnis Setelah Pensiun

Umumnya, usia 55 tahun merupakan masa pensiun karyawan swasta. Saat itulah, diharapkan kamu dapat menikmati masa tua bersama keluarga.

Bagi sebagian orang, masa pensiun dianggap sebagai momok. Karena tidak bekerja, maka tidak menerima gaji tetap lagi seperti biasanya. Kecuali untuk pensiunan PNS yang masih mendapat jatah bulanan dari pemerintah.

Namun jika kamu berpikir positif, meski di masa pensiun, kamu tetap bisa produktif dan menghasilkan lebih banyak uang. Masa pensiun bukan berarti menganggur di rumah, tetapi justru memiliki waktu lebih untuk mengerjakan hal-hal yang tidak sempat dilakukan selama bekerja.

Baca Yuk :

Salah satunya membuka bisnis. Saat tubuh mulai renta dan tidak lagi bekerja, berbisnis atau usaha adalah jalan keluar untuk menopang kebutuhan hidup. Contohnya bisnis sembako, jadi juragan kontrakan, bisnis kuliner, rental kendaraan, bisnis pertanian, waralaba, dan sebagainya.

Berikut adalah beberapa langkah cerdas memulai bisnis di masa pensiun agar sukses.

  1. Tidak terburu-buru menarik dana pensiun

Ketika sudah pensiun atau tidak lagi bekerja, pasti kamu akan langsung berpikir menarik dana pensiun, baik itu yang ditempatkan di Dana Pensiun Lembaga Keuangan (DPLK) ataupun BPJS Ketenagakerjaan dengan tujuan untuk modal usaha.

Hal ini memang sangat menguntungkan. Kamu tidak perlu mengajukan pinjaman untuk kebutuhan modal bisnis. Tetapi perlu diingat, menarik uang pensiun di DPLK sebelum periode pencairan memiliki risiko.

Misalnya, kamu pensiun di usia 55 tahun. Sementara batas usia penarikan DPLK umur 60 tahun. Jika dicairkan sebelum waktunya, kamu akan kehilangan potensi pengembangan uang pensiun selama lima tahun.

Risiko lainnya adalah dikenakan penalti dan pajak yang cukup besar. Kalau ditotal, jumlah yang harus kamu bayar untuk biaya penalti dan pajak dana pensiun sangat besar, sehingga malah membuatmu tekor.

Oleh sebab itu, bila kamu masih punya tabungan di luar dana darurat, sebaiknya gunakan simpanan tersebut sebagai modal usaha atau menutup kekurangan modal usaha. Atau jika tidak memiliki dana nganggur, kamu bisa gadai atau jual barang berharga, seperti perhiasan.

  1. Pilih bisnis yang diminati dan sesuai kemampuan finansial

Sama seperti memulai bisnis di usia muda, membangun bisnis di masa pensiun juga harus dipikir dan direncanakan dengan matang. Pilih bisnis yang sesuai dengan passion atau diminati.

Saat menjalani bisnis yang dicintai, maka akan terasa menyenangkan dan mudah. Selain itu, lebih bersemangat untuk memberikan hasil yang terbaik.

Tidak hanya yang kamu sukai, tetapi pilih juga yang sesuai kemampuan finansial. Tidak perlu langsung besar, seperti membuat PT, menyewa ruko tiga lantai, mempekerjakan karyawan. Mulai saja dulu dari usaha kecil atau rumahan. Sehingga modal yang dibutuhkan tidak terlalu besar dan cepat berputar.

  1. Investasi jangka panjang

Bisnis memang kegiatan usaha yang menghasilkan uang. Namun harus dibarengi dengan investasi sebagai salah satu cara mendapatkan potensi keuntungan di kemudian hari. Dana investasi dapat diambil dari keuntungan usaha.

Investasi bisnis ini dilakukan untuk mengembangkan aset usahamu di masa depan. Jadi, tidak terbatas pada investasi di pasar modal atau pasar uang, tetapi juga membeli aset, seperti gedung, menambah alat produksi, atau lainnya.

Untuk investasi lain, tanamkan uang di instrumen saham, reksadana, surat berharga, emas, atau instrumen lainnya sehingga kamu mempunyai kesempatan untuk menumbuhkan uang lebih banyak.

Investasi dapat menjadi passive income. Aset tersebut bekerja untukmu dalam mendatangkan cuan, bahkan saat kamu sedang tidur sekalipun. Ketika bisnismu berkembang pesat, investasi individu juga berjalan dengan sukses, maka keuangan di masa pensiun akan sangat terjamin. Bahkan bisa kamu wariskan untuk anak cucu kelak.

  1. Kesuksesan Tak Memandang Usia

Berbisnis memang idealnya dilakukan sedari muda, sehingga di masa tua tinggal menikmati hasilnya. Namun bisnis dan sukses tak memandang usia. Tidak ada kata terlambat untuk mewujudkannya.

Banyak pengusaha besar yang mereguk sukses justru di usia tua. Sementara pada usia muda, dipenuhi dengan kegagalan bertubi-tubi. Begitulah jalan hidup setiap orang, pasti berbeda.

Terpenting adalah kegigihan, ketekunan, dan pantang menyerah dari memulai sampai membangun bisnis. Ditambah keyakinan bahwa kamu akan menjadi sukses. Kamu juga bisa meraih sukses seperti mereka.

Teruslah berusaha, apapun risiko dan tantangannya. Maka, kamu akan mendapatkan hasil akhir yang baik sesuai harapan dan tujuanmu.

Begini 4 Cara Memulai Bisnis Setelah Pensiun

Sumber : https://kompas.com/

Baca Yuk :

Rekomendasi Untuk Anda :


Artikel Sebelumnya : «
Artikel Selanjutnya : »

Tags: , , ,