Select Page

Ambivert, Antara Introvert dan Ekstrovert Pandemi Covid-19 membuat kepribadian banyak orang berubah. Banyak orang yang awalnya menganggap dirinya adalah orang yang ekstrovert sehingga sulit beradaptasi dengan situasi karantina atau anjuran di rumah saja.
Namun pada kenyataannya, lama-lama banyak orang yang awalnya mengaku ekstrovert justru menyukai situasi menyendiri bak orang dengan kepribadian introvert.

Kok bisa? Mungkin saja Anda ambivert. Ambivert adalah ciri kepribadian yang digunakan untuk menggambarkan seseorang di tengah spektrum introversi dan ekstraversi. Istilah ini diciptakan pada tahun 1923 oleh seorang psikolog bernama Edmund Smith Conklin. Menurut Conklin, terkadang ambivert adalah pemimpin dan terkadang pengikut.


Ambivert dapat tumbuh sebagai ekstrovert, kemudian menjadi introvert di kemudian hari. Mereka juga dapat berubah agar sesuai dengan situasi tertentu.

Baca Yuk :  Jadwal SIM KELILING Kota Yogyakarta Senin 4 April 2022

“Kemampuan untuk terombang-ambing antara apa yang jelas-jelas introversi dan apa yang jelas-jelas introversi dan apa yang jelas-jelas ekstraversi, untuk menemukan nilai-nilai kehidupan secara sering di setiap fase aktivitas, itulah yang saya sebut ambiversi,” tulis Conklin dalam makalah tahun 1924 dikutip dari Refinery29.

Seorang ambivert adalah seseorang yang menunjukkan kualitas introversi dan ekstroversi, dan dapat berubah menjadi keduanya tergantung pada suasana hati, konteks, dan tujuan mereka.

Tanda-tanda ambivert
Ambivert memiliki keunggulan berbeda dibandingkan introvert dan ekstrovert sejati.Karena kepribadian mereka tidak terlalu condong ke kedua arah, mereka lebih mudah menyesuaikan diri mereka terhadap situasi berdasarkan situasi.Hal ini memungkinkan mereka untuk terhubung lebih mudah, dan lebih dalam, dengan lebih banyak variasi orang.

Baca Yuk :  Jadwal SIM KELILING Kota Bandung Kamis 24 Februari 2022

Ada beberapa tanda apakah Anda seorang ambivert atau bukan.Simak tanda-tandanya berikut ini, dikutip dari Forbes:

1. Saya dapat melakukan tugas sendiri atau dalam kelompok.Saya juga tidak punya banyak preferensi.

2. Pengaturan sosial tidak membuat saya tidak nyaman, tetapi saya terlalu lelah berada di sekitar orang-orang.

3. Menjadi pusat perhatian itu menyenangkan bagiku, tapi aku tidak suka itu bertahan lama.

4. Beberapa orang berpikir saya pendiam, sementara yang lain berpikir saya sangat sosial.

5. Saya tidak selalu perlu bergerak, tetapi terlalu banyak waktu senggang membuat saya merasa bosan.

6. Saya bisa tersesat dalam pikiran saya sendiri semudah saya tenggelam dalam percakapan.

Baca Yuk :  5 Potret Artis Prewedding dengan Tema Adat Bali

7. Obrolan ringan tidak membuat saya tidak nyaman, tetapi itu membosankan.

8. Dalam hal mempercayai orang lain, terkadang saya skeptis, dan terkadang, saya langsung menyelaminya.

9. Jika saya menghabiskan terlalu banyak waktu sendirian, saya bosan, namun terlalu banyak waktu di sekitar orang lain membuat saya merasa terkuras.

Ambivert, Antara Introvert dan Ekstrovert

Sumber: https://www.cnnindonesia.com/



Tags : , ,

Artikel Sebelumnya : « | Artikel Sesudahnya : »